Rumah, Tips & Trik

5 Cara Menanam Bunga untuk Para Pemula. Mudah dan Cepat Tumbuh!

26 November 2019
cara menanam bunga
3 menit

Berkebun tak lagi menjadi hal yang merepotkan dengan tips menanam bunga di bawah ini!

Menanam bunga merupakan pilihan tercepat dan tepat untuk menghiasi pekarangan rumah kamu.

Warna-warnanya yang bervariasi dapat dengan mudah meningkatkan keindahan halaman.

Tak hanya itu, bunga yang kamu pilih juga bisa dilestarikan dan dijual lagi.

Beberapa di antara bunga-bunga yang kamu pilih malahan bisa menghasilkan pundi-pundi selangit.

Seperti Golf of Kinabalu Orchid, misalkan.

Jenis anggrek langka ini bisa dijual seharga Rp70 juta per pot. Gila, ya!

Nah, untuk kamu yang berniat berkebun, tips cara menanam bunga di bawah ini bisa banget kamu jadikan panduan!

Bunga-bunga Cantik untuk Lahan Kosong

cara menanam bunga

Apabila kamu bingung memilih bunga apa yang bisa kamu tanam di rumah, berikut adalah daftar 10 bunga paling cantik yang lagi diincar banyak orang!

  • Aster
  • Bunga matahari
  • Lili
  • Calendula
  • Cosmos
  • Marigold
  • Anggrek putih
  • Petunia
  • Pansies
  • Snapdragons

Baca Juga:

Ini 8 Bunga yang Bisa Dimakan. Baik untuk Kesehatan Kulit dan Tubuh!

Cara Menanam Bunga Paling Mudah

1. Pilih Jenis Bunga yang Tepat

cara menanam bunga

Memilih jenis bunga yang tepat tidaklah semudah yang kamu pikirkan.

Setiap tanaman memiliki karakteristik yang berbeda, seperti tingkat ketahanannya pada iklim tertentu, jumlah air yang diperlukan, cara merawatnya, dan berapa lama bunga bisa bertahan.

Oleh karena itu, wajib hukumnya buat kamu untuk meneliti karakteristik di atas sebelum menanam bunga.

Apabila rumah kamu terletak di datarang rendah yang kering, bunga semacam kembang sepatu, mawar, soka, anggrek, dan lili bisa menjadi pilihan kamu.

Akan tetapi apabila kamu tinggal di dataran tinggi dengan iklim cuaca yang dingin, kamu bisa menanam bunga tupil, terompet, mawar putih, dan sejenisnya.

2. Siapkan Media Tanam

cara menanam bunga

Sebelum kamu mulai menanam bunga, siapkan dulu media tanam di pekarangan rumahmu.

Media tanam tersebut adalah tanah yang gembur, batu kerikil, pasir, sekam, dan pupuk kandang organik yang nanti akan kamu susun satu per satu ke dalam pot.

Urutan sususan tersebut adalah batu kerikil yang disebarkan secara merata pada dasar pot, lalu tanah yang sudah dicampurkan dengan sekam, pasir, dan pupuk organik.

Pastikan perbandingan dari campuran tanah di atas adalah satu banding satu.

Sesuaikan jumlah tanah dan batu yang kamu persiapkan dengan ukuran pot.

3. Pemilihan Pot

cara menanam bunga

Perlu kamu ketahui bahwa pot yang cocok digunakan untuk menanam bunga adalah pot yang terbuat dari tanah liat atau tembikar.

Material-material di atas memiliki pori-pori yang cukup besar sehingga akar bunga akan mendapatkan aliran oksigen yang cukup untuk tumbuh dengan sehat.

Kamu juga tidak disarankan untuk mengisi pot sampai penuh.

Sisakan sekitar 3 sampai 4 cm di permukaan tanah, hal ini penting dilakukan agar tanah yang diisi di dalam pot tidak terlalu padat, dan dapat menciptakan ruang bagi akar dan batang untuk bernapas.

4. Proses Penanaman

cara menanam bunga

Apabila kamu menanam bunga menggunakan bibit, ikuti petunjuk penanaman bunga pada bungkus tanaman.

Lihat seberapa dalam kamu harus menanam bibit dan seberapa padat tanah yang dibutuhkan.

Setiap bibit bunga memiliki cara penanaman yang berbeda, tetapi semuanya mengikuti satu peraturan yang sama, yaitu untuk tidak menekan atau menepuk tanah seperti yang sering kamu lihat di TV atau majalah.

Biarkan tanah senggang agar bibit mendapatkan sirkulasi udara yang cukup untuk tumbuh.

5. Proses Penyiraman

cara menanam bunga

Setelah tertanam, siram sampai air yang meresap ke dalam tanah keluar dari dasar pot.

Tanaman yang sehat adalah tanaman yang disiram dengan cukup banyak air, tapi tidak sesering mungkin.

Tanaman yang terlalu sering disiram air dengan jumlah yang sedikit akan memperlambat pertumbuhan akar bunga dan proses kemekaran.

Terutama bunga-bunga yang di tanam di dalam pot, karena mereka membutuhkan kelembaban yang lebih ekstra dibandingkan tanaman yang ditanam di tanah luas.

Meskipun begitu, hati-hati dengan jumlah air yang kamu gunakan untuk menyiram tanaman.

Jangan sampai tanah terlalu basah dan susah mengering, hal ini akan menyebabkan bibit dan akar membusuk sehingga bunga pun tidak akan tumbuh.

Baca Juga:

7 Cara agar Bunga Tetap Segar. Dilengkapi Ramuan Pengawet Bunga!

Semoga bermanfaat artikelnya ya, Sahabat 99!

Jangan lupa untuk pantau terus informasi penting seputar properti lewat Blog 99.co Indonesia.

Tak lupa, pastikan kamu menemukan properti idaman di www.99.co/id.

You Might Also Like