Finansial Keuangan

Penjelasan, Fungsi, dan Cara Menghitung BEP untuk Kegiatan Bisnis

3 menit

Dalam dunia bisnis, dikenal istilah break even point (BEP) untuk keperluan akuntansi. Sudahkah kamu tahu cara menghitung BEP yang benar?

BEP berperan penting dalam pengambilan keputusan bisnis, baik itu terkait penentuan produksi hingga laba perusahaan.

Maka dari itu, penghitungan ini sangat penting dilakukan untuk mengambil keputusan tepat terkait langkah-langkah bisnis yang akan dilakukan.

Selain itu, BEP juga memberikan fungsi dan manfaat yang besar bagi keberlangsungan sebuah bisnis.

Untuk itu, sebaiknya kamu mulai memahami apa itu BEP dan komponen-komponen yang termasuk di dalamnya.

Simak penjelasan dan cara menghitung BEP berikut ini, yuk!

Apa Itu BEP?

BEP merupakan singkatan dari break even point yang merupakan titik di mana pendapatan yang diperoleh sama dengan modal yang dikeluarkan.

Sederhananya, total keuntungan dan kerugian berada pada titik nol yang artinya perusahan tersebut tidak mendapatkan keuntungan maupun kerugian.

Hal ini bisa terjadi ketika perusahaan dalam operasinya menggunakan biaya tetap dan volume penjualannya hanya cukup untuk menutup biaya tetap serta biaya variabel.

Apabila hasil penjualan hanya cukup untuk menutup biaya variabel dan sebagian biaya tetap, maka perusahaan tersebut mengalami kerugian.

Sebaliknya, jika penjualan melebihi biaya variabel dan biaya tetap, maka perusahaan dalam kondisi untung.

Selain penting bagi perusahaan, penghitungan BEP juga kerap digunakan dalam investasi saham untuk menganalisa kapan harus membeli dan menjual saham.

Baca Juga:

Ingin Cuan? Ini 10 Analisa Fundamental Saham untuk Investor Pemula!

Fungsi Break Even Point

fungsi bep

sumber: kajianpustaka.com

Break even point memainkan fungsi penting dalam kegiatan bisnis, khususnya bagi perusahaan dalam mengevaluasi kondisi perusahaan dan menentukan keputusan untuk ke depannya.

Berikut fungsi break even point:

  • Penentu jumlah penjualan minimum yang harus dipertahankan dan segera dibuat agar perusahaan tidak merugi
  • Penentu jumlah penjualan yang harus dicapai untuk meraih keuntungan sesuai dengan rencana yang telah dibuat, termasuk menetapkan tingkat produksi
  • Untuk mengukur dan menjaga tingkat penjualan dan produksi tidak lebih kecil dari BEP
  • Perencanaan penjualan dan tingkat produksi

Manfaat Break Even Point

Dengan melakukan penghitungan BEP, sebagai pelaku bisnis, kamu akan mendapatkan manfaat yang sangat luas guna mendukung aktivitas bisnismu.

Berikut manfaat break even point:

  • Mengetahui jumlah minimum penjualan yang harus dipertahankan agar tidak kehilangan uang
  • Mengetahui jumlah penjualan yang harus dicapai untuk memperoleh keuntungan
  • Mengetahui berapa banyak penjualan yang dikurangi untuk menghindari kerugian
  • Mengetahui perubahan harga jual, biaya, dan volume penjualan
  • Menentukan bauran produk yang dibutuhkan untuk meraih tingkat laba yang ditargetkan
  • Mendapatkan informasi dan petunjuk dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi, misalnya penambahan atau penggantian fasilitas produksi
  • Mendapatkan informasi sebagai bahan pertimbangan pengambilan keputusan terkait menutup bisnis atau tidak dan kapan perusahaan harus berhenti beroperasi

Komponen dalam Cara Menghitung BEP

cara menghitung bep

sumber: legalraasta.com

Dalam mempraktikkan cara menghitung BEP, ada empat komponen break even analysis yang harus kamu ketahui terlebih dahulu:

  1. Fixed cost merupakan biaya tetap meski volume produksi berubah
  2. Variable cost merupakan biaya yang berubah-ubah sesuai dengan volume produksi
  3. Revenue merupakan keuntungan atau pendapatan yang diterima penjual barang
  4. Profit merupakan laba sisa penghasilan setelah dikurangi dengan biaya tetap dan biaya variabel

Cara Menghitung BEP

Ada dua cara menghitung BEP, yaitu menggunakan rumus unit dan rupiah atau nominal mata uang.

Berikut rumusnya:

  • BEP = Biaya Tetap / (Harga Per Unit / Biaya Variabel Per Unit)
  • BEP = Biaya Tetap / (Kontribusi Margin Per Unit / Harga Per Unit)

Contoh kasus:

Pak Ruslan memiliki sebuah toko sepeda dengan ketentuan sebagai berikut:

Biaya tetap Rp5.000.000
Biaya variabel Rp200.000
Harga jual barang per unit Rp150.000

1. Cara Menghitung BEP Unit

BEP = Biaya Tetap / (Harga Per Unit / Biaya Variabel Per Unit)

BEP = 5.000.000 / (1.500.000 – 200.000)

BEP = 3,84 unit (dibulatkan menjadi 4 unit)

Dengan demikian, Pak Ruslan dapat mengalami balik modal jika bisa menjual empat unit sepeda dalam satu bulan dan akan mendapatkan keuntungan jika lebih dari itu.

2. Cara Menghitung BEP Rupiah

BEP = Biaya Tetap / (Kontribusi Margin Per Unit / Harga Per Unit)

BEP = 5.000.000 / (Harga Jual – Biaya Variabel Per Unit) / Harga Per Unit

BEP = 5.000.000 / (1.500.000 – 200.000) / 1.500.000

BEP = 5.000.000 / 0,9

BEP = Rp5.600.000

Dengan demikian, Pak Ruslan dapat mencapai BEP ketika angka penjualannya mencapai Rp6.250.000. Jika melewati angka tersebut, maka sudah balik modal dan bisa menghitung keuntungan.

Baca Juga:

8 Aplikasi Peer to Peer Lending Terbaik dan Tepercaya di Indonesia

Semoga artikel ini bermanfaat ya, Sahabat 99!

Simak informasi menarik lainnya di Berita Properti 99.co Indonesia.

Sedang mencari hunian di Collins Boulevard?

Kunjungi www.99.co/id dan temukan hunian impianmu dari sekarang!

Alya Zulfikar

Jr. Content Writer | Sometimes a poet, mostly a daydreamer; I, too, bleed – I bleed ink!
Follow Me:

Related Posts