Berita

Jenis-Jenis Zakat Selain Zakat Fitrah. Sudah Dituntaskan?

2 Juni 2019
Jenis Zakat
3 menit

Selain zakat fitrah di bulan Ramadan, berikut adalah jenis zakat lainnya yang dapat kamu tuntaskan. Yakin sudah beres semuanya?

Ketika bulan Ramadan hampir berakhir, ada satu lagi amalan yang harus dilakukan umat Muslim, yaitu zakat fitrah.

Namun, zakat fitrah bukanlah satu-satunya tindakan berbagi yang harus dijalani, terutama untuk kaum Muslimin yang mampu secara finansial dan sudah mencapai batas minimal nisab.

Tujuan membayar zakat adalah untuk membersihkan dan menyucikan harta yang kita punya, karena pada dasarnya…

…Dalam uang dan barang berharga yang kita miliki, ada sebagian hak orang lain.

Zakat-zakat ini bisa kamu salurkan melalui lembaga amil zakat atau secara personal.

Nah, sebelum kita teliti jenis-jenis zakat, yuk, kita kenali zakat secara mendasar terlebih dahulu!

Pengertian Zakat

jenis zakat

Zakat, secara luas, berarti harta yang wajib disisihkan oleh kaum Muslimin untuk orang lain yang berhak menerima dan lebih membutuhkan…

…Seperti fakir miskin dan semacamnya, sebagaimana yang sudah ditetapkan oleh syariah.

Dalam rukun Islam, membayar zakat berada pada urutan keempat, yang sudah dijadikan salah satu faktor paling penting untuk menjalankan dan menegakkan syariat Islam.

Hukumnya wajib untuk orang-orang yang memiliki harta berlebih dan mencapai batas nisab.

Nisab adalah batas terendah yang sudah ditetapkan oleh syariah, yang mana nantinya akan dijadikan pedoman untuk menentukan jumlah dan ketentuan mengeluarkan zakat.

Syarat-syarat nisab adalah sebagai berikut:

  • Harta yang akan dizakatkan sudah berumur lebih dari 1 tahun (haul), terkecuali zakat pertanian dan buah-buahan panen atau harta karun yang diambil ketika menemukannya.
  • Harta yang akan dizakatkan jumlahnya di luar kebutuhan yang harus dipenuhi seseorang.

Baca Juga:

Menata Rumah Minimalis untuk Open House Lebaran

Jenis-Jenis Zakat dan Cara Menghitungnya

jenis zakat

1. Zakat Fitrah

Zakat fitrah adalah zakat yang hukumnya wajib untuk dikeluarkan umat Muslim pada akhir bulan Ramadan, sebelum Hari Raya Idul Fitri.

Zakat ini dapat dibayar dengan beras dan uang.

Perhitungannya adalah 2,5 kg atau 3,5 liter beras, atau makanan pokok khas daerah tempatmu tinggal.

Sedangkan untuk uang, ukuran jumlahnya adalah sebesar 3,5 liter beras.

Misalkan harga satu kilo beras di pasaran adalah Rp12 ribu, jadi zakat fitrah yang harus kamu bayar adalah sekitar Rp42 ribu.

2. Zakat Maal/Zakat Harta Kekayaan

Zakat maal merupakan zakat penghasilan dan harta kekayaan seseorang yang bisa berupa hasil panen, pertambangan, lautan, ternak, emas dan perak, harta temuan, dan masih banyak lagi.

Zakat ini sudah tercatat di dalam Undang-Undang no 38 tentang Pengelolaan Zakat.

Pasal ini berisi bahwa zakat maal adalah jenis zakat penghasilan yang disisihkan oleh orang Muslim atau melalui badan yang dimilikinya, sebagaimana yang sudah ditentukan pada ajaran Islam.

Perhitungan zakat maal berbeda-beda, tergantung apa yang kamu berikan.

Berikut adalah rumusnya:

  • Zakat harta kekayaan: 2,5% x jumlah harta yang sudah berumur lebih dari setahun.
  • Zakat emas: 20 dinar. 1 dinarnya sebesar 4,25 gram, sehingga batas nisabnya adalah 85 gram. Apabila kamu memiliki emas lebih dari jumlah tersebut, perhitungan zakatnya dalah 2,5% x jumlah emas.
  • Zakat perak: 200 dirham. 1 dirhamnya sebesar 595 gram. Perhitungannya disamakan dengan menghitung zakat emas.
  • Zakat binatang ternak:
    -Unta: Nisabnya 5 ekor
    -Sapi: Nisabnya 30 ekor
    -Kambing: Nisabnya 40 ekor
  • Zakat hasil pertanian: Nisabnya sebesar 5 wasaq. 1 wasaqnya dihitung 60 sha’ dan 1 sha’ dihitung sebanyak 3 kilogram, jadi jumlah total nisabnya adalah 300 sha’ x 3 kilogram, yaitu 900 kilogram. Lahan pertanian yang menggunakan alat penyiram tanaman persenan zakatnya sebesar 5%, sedangkan yang mengandalkan air hujan sebesar 10%.
  • Zakat harta karun: Zakat harta temuan tidak memiliki nisab seperti zakat lainnya. Besarnya zakat fitrah untuk harta ini adalah 20% x jumlah harta karun.

Penerima Zakat

Ada pemberi, ada penerima.

Setelah kita belajar jenis-jenis zakat dan bagaimana cara menghitungnya, berikut adalah daftar golongan-golongan yang berhak menerima zakat agar kamu tidak salah memberi.

Golongan tersebut dibagi menjadi 8, yaitu:

  1. Fakir
  2. Miskin
  3. Amil
  4. Mualaf
  5. Hamba sahaya
  6. Gharimin (orang-orang yang berhutang untuk memenuhi kebutuhan hidup)
  7. Fisabilillah (kaum yang berjuang di jalan Allah ﷺ)
  8. Ibnus sabil (orang-orang yang hartanya habis dalam sebuah perjalanan mencari jalan Allah ﷺ)

Baca Juga:

Lirik Beli Rumah Setelah Lebaran? Ini Tips Jitunya!

Semoga bermanfaat artikelnya ya, Sahabat 99!

Jangan lupa untuk pantau terus informasi penting seputar properti lewat Blog 99.co Indonesia.

Tak lupa, pastikan kamu menemukan properti idaman di www.99.co/id.

You Might Also Like