Berita, Berita Properti

Perhatikan Kelebihan dan Kelemahan Atap Baja Ringan Ini Sebelum Beli!

4 April 2019
atap baja ringan
3 menit

Atap baja ringan memang sedang banyak diperbincangkan karena keunggulannya. Tapi tahukah kamu kalau atap jenis ini juga punya kelemahan yang bisa membahayakan kita? Apa saja? Ayo kita baca selengkapnya!

Rumah berfungsi sebagai tempat kita berlindung dan beristirahat.

Itu lah mengapa memilih bahan-bahan dalam membangun rumah tidaklah mudah.

Kita harus dapat memastikan apakah semua bahan aman dan kuat bukan hanya untuk melindungi kita, tetapi juga ketahanan seiring berjalannya waktu.

Salah satu penemuan terbaru di bidang pembangunan rumah adalah atap baja ringan.

Bahan ini disebut-sebut dapat mengalahkan keunggulan atap kayu dan atap baja konvensional karena walaupun ringan, atap baja ringan sangatlah kuat.

Namun, dibalik kelebihannya, baja ringan juga memiliki kelemahan.

Untuk itu, jika kamu sedang mencari bahan yang tepat untuk rangka atap rumahmu…

Cek dulu kelebihan dan kelemahan atap baja ringan berikut ini sebelum kamu pergi membeli!

Kelebihan Atap Baja Ringan

atap baja ringan

1. Ringan dan Mudah Dipasang

Seperti namanya, berat atap baja ringan hanya ± 9 kg / m2.

Sifatnya yang ringan memudahkan kita untuk memasang rangka atap, sehingga dapat menghemat biaya penyewaan tukang dan menghemat waktu.

Rangka atap baja juga memiliki sistem sambungan yang mudah.

Kamu bisa menyambungnya dengan baut besi, sekrup, keling, ataupun dengan cara las.

2. Kuat dan Tahan Lama

Walaupun ringan, atap baja jenis terbaru ini sangat kuat, lho!

Materialnya tidak akan berkarat dan tahan menghadapi cuaca ekstrem, sehingga bisa melindungi rumahmu dengan maksimal.

Kualitas bahannya sudah disempurnakan hingga tahan lebih lama dibandingkan dengan atap kayu yang mudah keropos dan atap baja konvensional yang mudah mengarat.

Walaupun terlihat ringan dan lebih tipis dari baja biasa, materialnya tidak mudah memuai dan menyusut.

3. Mudah Dibentuk dan Disambung

Setiap orang pasti memiliki rumah impian tersendiri, tapi terkadang susah dikabulkan karena desainnya yang cukup rumit.

Atap baja ringan bisa menjadi solusinya.

Baja ringan dapat dengan mudah dipotong dan dibentuk mengikuti bentuk rangka atap yang kita inginkan.

Setelah terpasang, atap baja ringan bisa disambungkan dengan jenis atap lainnya menggunakan material penghubung baja.

4. Tegangan Tarik Tinggi

Atap baja ringan lebih lentur dari jenis atap lainnya.

Kelenturan rangka atap sangat penting karena semakin besar tegangan tarik atap, semakin banyak energi yang bisa diserap.

Tidak seperti baja konvensional, tegangan tarik atap baja ringan terbilang tinggi.

Tegangan tariknya berkisar sekitar 550 Mpa.

Tegangan tarik ini lebih tinggi dibandingkan dengan atap baja konvensional yang hanya memiliki tegangan tarik sekitar 300 Mpa.

5. Dapat Didaur Ulang

Sisa atap baja ringan yang sudah terpakai bisa digunakan lagi untuk bagian lain konstruksi rumahmu karena sifatnya yang kuat dan tahan lama.

Kamu juga bisa membongkar materialnya dengan cara dilelehkan dan dibentuk menjadi salah satu bahan bangunan atau bahkan fondasi rumah.

Menggunakan atap baja ringan juga mendukung program pemerintah dalam menghemat penggunaan kayu di negeri kita.

Dengan menghemat kayu, kita dapat menghentikan penebangan pohon dan membantu melestarikan hutan dan lingkungan di sekitar kita.

Baca Juga:

Tips Mencegah Karat Pada Rangka Baja

Kekurangan Atap Baja Ringan

atap baja ringan

1. Harga Tidak Murah

Ada kualitas, ada harga.

Karena kualitasnya dan segala keunggulannya, harga atap baja ringan tidak tergolong murah.

Harganya  dihitung per 6 cm dan dimulai dengan Rp30 ribu hingga Rp120 ribu, tergantung merk yang kamu cari.

Harga ini belum termasuk kelengkapan lainnya seperti reng, kanal, sekrup, alumunium foil, hingga genteng metal untuk melengkapi atap rumah.

2. Mudah Terbawa Angin

Sayangnya, karena sifatnya yang ringan, jenis ini dapat dengan mudah terbawa angin jika tidak dipasang dengan benar.

Bahkan, resiko atap terbawa terbang sangatlah tinggi di daerah-daerah yang berangin kencang atau saat sedang musim hujan.

Sistem sambungan yang hanya menggunakan baut memudahkan angin besar untuk meniup lepas kerangka atap rumah.

3. Tampilan Acak-acakan

Struktur atap rumahmu harus bisa menampung beban atap yang berat.

Semakin beratnya jenis penutup atap yang kamu pasang, maka kerangka atap pun harus semakin rapat.

Semakin rapat, semakin baik.

Ini merupakan nilai tambahan bagi kekuatan fondasi rumah, tapi jika dilihat dari sudut estetika, kerapatan kerangka baja ringan ini dapat merusak keindahan bangunan.

Terutama pada rumah-rumah minimalis yang menggunakan sebagian atap transparan.

Kerangka atap yang menggunakan baja ringan harus dilapisi menggunakan plafon untuk menutup kerangka yang terlihat berantakan.

4. Rentan Roboh Jika Tidak Teliti

Atap baja ringan menggunakan sistem berbentuk jaring untuk bisa membangun atap yang kuat dan tahan lama.

Akan tetapi, jaring dan kerangka ini lah yang dapat sangat berbahaya jika tidak diperhitungkan dengan benar.

Saat membangun, kamu harus tetap menghitung dan mempertimbangkan sifat baja yang dapat menyusut dan memuai, walaupun baja tipe ringan tidak sefleksibel baja konvensional.

Kegagalan dalam menghitung konstruksi atap rumah dapat menyebabkan kegagalan yang menyeluruh sehingga atap bisa roboh.

Sungguh berbahaya!

Baca Juga:

Kenali Kelebihan dan Kekurangan Galvalum Sebelum Memilih Atap Rumah

Dengan panduan diatas, pastikan kamu tidak salah pilih material atap rumahmu, ya!

Semoga bermanfaat artikelnya ya, Sahabat 99!

Jangan lupa untuk pantau terus informasi penting seputar properti lewat Blog 99.co Indonesia.

Tak lupa, pastikan kamu menemukan properti idaman di www.99.co/id

You Might Also Like