Berita Berita Properti

Panduan Lengkap Membuat Pondasi Rumah 2 Lantai yang Kuat. Tahan Gempa, lo!

3 menit

Pondasi rumah harus kamu buat dengan perencanaan yang matang. Apalagi jika kamu berencana membangun pondasi rumah 2 lantai. Yuk, simak panduannya dalam artikel di bawah ini!

Ingat, pondasi rumah yang kamu buat asal-asalan akan memberikan dampak jangka panjang pada hunian.

Misalnya tembok rumah mudah mengalami keretakan atau bahkan bangunan bisa amblas.

Tentu kamu tidak ingin hal demikian terjadi pada rumahmu, kan?

Maka dari itu, sebelum membangun rumah sebaiknya mengetahui apa-apa saja yang menjadi faktor penting untuk membuat pondasi yang kokoh.

Simak panduan membuat pondasi rumah berikut ini, yuk!

Macam-Macam Pondasi untuk Rumah Tinggal

Sebuah rumah tidak akan akan bisa bertahan lama tanpa dukungan dari pondasi yang kuat, apalagi jika itu rumah bertingkat.

Pondasi di sini berperan sebagai struktur yang menopang berdirinya sebuah rumah. Apabila pondasinya rapuh, tentun rumah tersebut cenderung mudah rusak.

Ada dua jenis pondasi yang umum menjadi landasan untuk rumah tinggal dalam ilmu sipil, yaitu pondasi batu kali dan dan pondasi cakar ayam.

1. Pondasi Batu Kali

pondasi rumah dari batu kali

sumber: asiacon.co.id

Pondasi batu kali kerap digunakan untuk bangunan yang hanya terdiri dari satu lantai saja dengan kedalaman sekitar 60-80 cm.

Fungsi utama dari pondasi ini adalah untuk menopang pemasangan bada dan struktur bangunan di atasnya yang tidak terlalu berat.

2. Pondasi Cakar Ayam

struktur ceker ayam untuk dasar bangunan

Pondasi cakar ayam atau foot plat merupakan jenis pondasi yang kerap digunakan dalam pembangunan bertingkat, khususnya rumah dua lantai.

Berbeda dengan pondasi batu kali, jenis pondasi ini dibuat menggunakan konstruksi beton bertulang dengan kedalaman 120 cm hingga 2 meter.

Pondasi dan Daya Dukung Tanah

Sebelum menentukan akan menggunakan jenis dan material pondasi apa, sebaiknya kenali dahulu kondisi tanah yang akan menjadi dasar bangunan.

Agar tidak salah, cermati ketentuan berikut:

  • Apabila kondisi tanah sudah cukup keras dan hanya ingin membangun rumah satu lantai, sebaiknya menerapkan pondasi batu kali saja
  • Gunakan pondasi batu kali dengan tambahan cakar ayam pada setiap strukturnya apabila kondisi tanah sudah cukup kuat serta keras dan ingin membangun rumah dua lantai
  • Apabila kondisi tanah lembek, labil, bekas urugan, berada di lahan miring, sebaiknya berkonsultasi terlebih dahulu kepada ahli struktur untuk menentukan jenis pondasi yang tepat

Cara Membuat Pondasi Rumah 2 Lantai

membuat pondasi rumah 2 lantai yang kuat

sumber: bangun-rumah.com

Membuat pondasi yang kuat membutuhkan perencanaan yang tepat, sebab peran pondasi sangat penting bagi sebuah bangunan.




Kalau pondasi yang kamu buat tidak memadai, maka hampir pasti bangunan akan rentan mengalami kerusakan nantinya.

Agar tidak terjadi hal demikian, sebaiknya pahami cara membuat pondasi rumah 2 lantai berikut ini:

  • Pastikan kedalaman galian pondasi cukup untuk menopang beban bangunan di atasnya
  • Jika memilih pondasi batu kali, maka bisa menggunakan perbandingan 1:5 semen dan pasir, serta menyediakan stek besi pada pondasi kali untuk nantinya dikaitkan dengan ke besi sloof
  • Jika menggunakan pondasi cakar ayam, sebaiknya menggunakan besi 12 mm sebagai tulangnya
  • Pastikan mutu beton menggunakan mutu kisaran K225
  • Perhatikan rasio semen, pasir, dan kerikil (biasanya 1:2:3)
  • Pastikan struktur tulangnya benar-benar menyatu dengan kolom struktur hingga ke bagian atas bangunan

Cara Membuat Pondasi Rumah 2 Lantai Tahan Gempa

cara membuat pondasi rumah 2 lantai

sumber: spottails.com

1. Membangun di Tanah yang Keras

Kondisi tanah merupakan faktor penting untuk menentukan jenis pondasi dan kekuatan struktur bangunan.

Sebaiknya, bangunlah rumah di atas tanah yang kuat dan stabil agar tahan terhadap gempa.

Agar pondasi lebih kuat, biasanya rumah 2 lantai menggunakan campuran pondasi batu kali dan pondasi cakar ayam

Meski demikian, di lapangan juga kerap terjadi pembuatan pondasi rumah 2 lantai tanpa batu kali jika perencanaan strukturnya memang sudah matang.

2. Kedalaman Cukup

Pondasi rumah tahan gempa umumnya menggunakan campuran pondasi batu kali menerus yang bisa dihubungkan dengan besi sloof.

Untuk membangun rumah 2 lantai, minimal kedalaman pondasi sebaiknya sekitar 60 cm.

3. Menerapkan Pondasi Menerus

Agar pondasi bangunan lebih kokoh dan tahan gempa, sebaiknya juga menerapkan pondasi menerus yang memungkinkan pengaliran beban secara merata.

Jika pondasi tidak kamu buat demikian, maka tembok rumah akan cenderung mudah mengalami keretakan.

4. Menggunakan Balok Pondasi Rumah Tahan Gempa

Setelah pondasi batu kali selesai dibuat, selanjutnya disarankan untuk membuat sloof pengikat dari bahan beton.

Sloof ini tidak hanya diterapkan pada pondasi menerus, tapi juga diterapkan pada pondasi setempat agar rumah jadi lebih kuat.

***

Semoga artikel ini bermanfaat ya, Sahabat 99!

Simak informasi menarik lainnya di Berita Properti 99.co Indonesia.

Sedang mencari hunian di My Home Arcamanik?

Kunjungi www.99.co/id dan temukan hunian impianmu dari sekarang!




Alya Zulfikar

Alya Zulfikar is a content writer at 99.co Indonesia. Since earning his degree in English Litertarute and Language from the Indonesia University of Education, Alya has spent years writing on various topics.

Related Posts