Berita Berita Properti

20 Satuan Ukuran Tanah Lokal dan Internasional yang Wajib Kamu Pahami

4 menit

Satuan ukuran tanah memiliki standar yang sudah diterapkan secara internasional. Namun, Indonesia juga punya jenisnya tersendiri berdasarkan setiap daerah. Apa saja?

Sahabat 99, apakah ada di antara kamu yang hendak berinvestasi dengan cara membeli tanah? A

tau mungkin, mendapat warisan dan berencana untuk menjualnya?

Saat dihadapkan dengan kondisi tersebut, tentu kamu dituntut untuk memahami banyak hal.

Mulai dari tata cara mengurus, prosedur jual-beli, hingga yang paling penting adalah memahami satuan ukuran tanah.

Ketiga hal di atas serta beberapa aturan lainnya, penting untuk dipahami agar tahu betul regulasi mengurus tanah yang benar.

Jangan sampai salah, Sahabat 99!

Pasalnya belakangan ini, kerap terjadi kasus penipuan dan sengketa tanah di Indonesia.

Berbicara soal satuan ukuran tanah, Indonesia menganut standar ala internasional.

Agar lebih jelasnya, simak di bawah ini.

Satuan Ukuran Tanah Berdasarkan Standar Internasional

satuan ukuran tanah

Berdasarkan aturan main dalam bidang properti yang identik dengan ukuran luas, khususnya tanah, Indonesia secara baku menggunakan satuan meter persegi (m2).

Tidak hanya m2, masih ada beberapa satuan ukuran yang biasa dipakai untuk menghitung luas tanah.

Satuan ukuran tanah selain m2 antara lain:

1. Are                                          = 100 m2

2. Hektar (ha)                           = 100 are = 10.000 m2

3. Kilometer persegi (km2)   = 100 hektar = 10 000 are = 1.000.000 m2

4. Kaki persegi                         = 144 (12 × 12) inci persegi = ± 0,09 m2

5. Yard (ela) persegi               = 9 (3 × 3) kaki persegi = ± 0,84 m2

6. Ekar                                       = 10 rantai persegi = 43.560 kaki persegi = ± 047 m2

7. Mil persegi                           = 640 ekar = 2,59 km2

Satuan ukuran tanah m2 dirasa telah menjadi standar tersendiri dalam mencantumkan spesifikasi sebuah properti tertentu.

Tak hanya tanah saja, namun luas bangunan hunian berupa rumah, ruko, rukan, apartemen, vila, dan sejenisnya pun biasanya menerapkan satuan meter persegi.

Namun tunggu dulu, Sahabat 99…

Konon, Indonesia juga punya satuan ukuran tanah sendiri yang masih dipraktikkan sampai sekarang.

Penasaran seperti apa? Simak penjelasan berikutnya.

Satuan Ukuran Tanah di Setiap Daerah Indonesia

satuan ukuran tanah

Selain menganut standar internasional, Indonesia juga masih menerapkan satuan ukuran tanahnya sendiri.

Kamu masih bisa menjumpai pihak-pihak tertentu yang menjual properti menggunakan satuan ini.

Banyaknya daerah di Indonesia, membuat satuan luas tanah pun beragam.

Berikut beberapa istilah satuan tanah yang dikenal di sejumlah daerah Tanah Air:

1. Ubin / ru (Jateng) / tumbak (Jabar)   = ±14,1 m2

2. Bahu (bau, bouw)                                  = 500 ubin = ± 031 m2

3. Lupit                                                          = 250  ru/ubin = 3.570 m2

4. Iring                                                           =  125 ru/ubin = 1.785 m2

5. Paron                                                        = 62,5 ru/ubin = ± 893 m2

6. Prowolon                                                 =  31,25 ru/ubin = ± 446 m2

7. Sangga                                                     = 5 ru/ubin = 70 m2

8. Kesuk (Jawa Mataraman)                   = bervariasi, dari 1000 m2 hingga hektar

9. Rakit (Pantura Jawa)                            = 1000 m2

10. Anggar (Kalimantan Barat)                = 1/33 hektar

11. Borong (Kalimantan Barat)                = 1/6  hektar

12. Rantai (di perkebunan Sumatera)    = 484 (22 × 22) yard persegi = ± 405 m2

13. Tampah                                                    = sekitar 6.750 sampai 7.680 m2

Mungkin orang-orang masih suka bertanya seperti, kira-kira 1 hektar berapa ubin, ya?

Nah, dengan mengetahui ukuran ukuran luas tanah tradisional, kamu pun bisa mengonversinya ke ukuran internasional dengan mudah.

Sedikit informasi untukmu, ubin kerap juga disebut sebagai tumbak atau ru.

Biasanya, orang menggunakan ubin sebagai sebutan ukuran sawah dalam bahasa jawa.

Ternyata ungkapan ini telah digunakan sejak zaman Hindia Belanda dan masih digunakan hingga sekarang.

Pentingnya Memahami Satuan Ukuran Tanah untuk Investasi

satuan ukuran tanah

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya Sahabat 99, bahwa satuan ukuran tanah penting untuk  dipelajari saat hendak melakukan transaksi properti yang satu ini.

Investasi tanah diminati banyak orang karena harganya bisa naik sekitar 20-25 persen setiap tahun.

Selain itu, kamu juga tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan untuk perawatan.

Walau ada, namun biaya tersebut tidak sebesar perawatan rumah atau apartemen.

Kelebihan tersebut, tentunya dibarengi dengan sejumlah kekurangan lho

Banyak yang menilai bahwa investasi tanah lebih sulit dijual, mengingat orang-orang lebih memilih membeli bangunan jadi.

Baca Juga:

Sertifikat Tanah Asli atau Palsu? Cari Tahu Kebenarannya di Sini

Lalu, hal krusial lainnya adalah kerap terjadi kasus persengketaan tanah karena bentuk properti yang satu ini hanya berupa lahan kosong dan bisa diklaim dengan mudah oleh orang lain.

Tapi jika sudah memiliki tekad yang bulat untuk berinvestasi tanah, maka tak usah ragu.

Menjual tanah nyatanya harus sabar, kamu disarankan menunggu sekitar lima tahun dari masa pembelian karena harganya akan meningkat hingga dua kali lipat.

Nah, dari seluruh pembahasan di atas, jangan lupa…

Kenali satuan ukuran tanah berdasarkan standar internasional dan Indonesia, agar lebih cermat dalam memahami aturan investasi properti tersebut.

Baca Juga:

Inilah Keunggulan Tanah Kavling Bagi Kamu yang Ingin Berinvestasi!

Semoga informasi di atas bermanfaat, ya!

Nantikan informasi terbaru selanjutnya, hanya di Blog 99.co Indonesia.

Tak lupa, pastikan kamu mencari properti idaman lewat www.99.co/id.

Tiara Syahra Syabani

Seorang jurnalis/editor kemudian beralih profesi menjadi content dan copywriter. Pecinta buku komik Hai, Miiko! Senang traveling dan makan makanan gurih. Beri saya masukan dengan meninggalkan komentar :)
Follow Me:

Related Posts