Rumah Tips & Trik

5 Tips Hindari Developer Nakal | Yuk, Jadi Pembeli yang Cermat!

2 menit

Kenali dokumen-dokumen sah dalam jual beli properti agar tidak mudah tertipu oleh para developer nakal. Pelajari juga ciri-cirinya di sini!

Dalam bernegosiasi jual-beli properti, sangat penting bagi Anda untuk memperhatikan segala macam dokumen yang berkaitan dengan transaksi.

Tanpa dokumen-dokumen penting tersebut, proses jual beli properti tidak akan sah.

Jika proses tidak sah, hukum pun bisa-bisa turun tangan.

Untuk menghindari kesalahpahaman tentang dokumen jual beli properti yang disuguhkan oleh developer nakal, Anda harus tahus seluk beluk dokumen dan keterangannya.

Apa saja dokumen yang perlu Anda perhatikan dan bagaimana caranya mengenal developer nakal?

Berikut penjelasannya.

Jenis-jenis Dokumen Sah Jual-beli Properti yang Wajib Diperhatikan

1. Cermati Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB)

Perjanjian Pengikatan Jual Beli (PPJB) merupakan pegangan anda dalam membeli rumah.

Di dalam PPJB terdapat penjelasan spesifikasi rumah, harga, cara pembayaran, serah-terima rumah, pemeliharaan rumah, lengkap dengan hak dan kewajiban masing-masing, serta sanksi-sanksinya.

Maka itu PPJB harus betul-betul dicermati dan dipahami sebelum ditandatatangani.

Baca Juga:

Developer Syariah Penyedia Rumah Tanpa Riba Makin Dilirik. Minat?

2. Tandatangani Akta Jual Beli di PPAT

Sesudah serah terima properti dan pembayaran kepada developer selesai tanpa masalah, tahap terakhir adalah penandatanganan akta jual beli.

Lazimnya prosedur penandatanganan akta jual beli ini telah tertera di PPJB.

Jika terjadi pengingkaran janji oleh developer, maka anda dapat terlebih dulu melakukan somasi kepada pihak developer, pengaduan kepada lembaga konsumen, hingga menempuh jalur hukum.

Ciri-ciri Developer Nakal

developer nakal

1. Track Record Developer Tidak Baik

Sebelum melakukan transaksi, Anda harus tahu betul siapa developer yang berkomunikasi dengan Anda secara langsung.

Tanyakan pada developer, proyek apa saja yang mereka pernah kerjakan dan cari proyek-proyek tersebut di internet, lihat apakah buktinya ada apa tidak.

Cari tahu juga jika proyek mereka berjalan dengan lancar, ataupun jika ada masalah, apakah bisa diselesaikan dengan baik atau tidak.

Setidaknya, meski bukan developer terkenal, Anda harus pastikan ini bukan developer abal-abal.

Developer abal-abal biasanya hanya menggunakan nama PT. dan nama perusahaannya tidak bisa ditemukan di internet.

2. Rumah Dijual Masih Indent

Rumah yang masih indent artinya belum memiliki wujud, alias masih dirancang dan belum dibangun.

Dalam arti lain, pembeli perlu memesan serta membayar lebih dahulu meski rumah atau bangunan yang diinginkan tersebut belum dibangun.

Bukan berarti Anda tidak bisa membeli rumah indent.

Masih sah saja, asalkan pastikan pembangunnya tidak abal-abal dan bukan developer nakal.

3. Minta Uang DP Duluan

Developer nakal biasanya selalu memaksa uang DP untuk diselesaikan lebih awal.

Ini lah mengapa pembayaran wajib dilakukan setelah adanya kesepakatan perjanjian jual beli hitam putih.

Anda harus memastikan bahwa developer melindungi hak-hak Anda sebagai pembeli.

Jika tidak, uang yang Anda berikan bisa dibawa kabur dan hilang tanpa bisa dipertanggung jawabkan.

4. Perjanjian Jual Beli Tidak Jelas

Jika Anda akan membeli sebuah properti, tentu perjanjian jual beli adalah hal yang sangat penting untuk dilakukan sebelum adanya pertukaran uang.

Tanpa ada kesepakatan antara pembeli dan si developer, tentu tidak akan bisa terjadi jual beli.

developer nakal

Apabila developer Anda terlihat mengulur waktu dalam proses perjanjian, hal tersebut perlu ditanyakan alasannya.

Dan jika pihak developer tidak membolehkan Anda terlibat dalam pembentukan perjanjian atau ikut mengedit perjanjian, Anda patut curiga.

5. Waktu Serah Terima Lama

Ciri-ciri developer abal-abal selanjutnya adalah lambannya proses serah terima rumah.

Ciri-ciri developer nakal yang sangat mudah terlihat lagi adalah developer tidak mau memasukkan pasal jangka waktu penyelesaian rumah ke dalam perjanjian jual beli.

Jika memang jangka waktu serah terimanya lama, Anda lebih baik rajin mengunjungi rumah yang sedang dibangun.

Karena, jika sudah serah terima, rumah akan sepenuhnya jadi milik anda meski kenyataannya tidak sesuai dengan apa yang dijanjikan.

Baca Juga:

7 Izin Penting yang Harus Dipersiapkan oleh Developer Rumah

Semoga bermanfaat artikelnya ya, Sahabat 99!

Jangan lupa untuk pantau terus informasi penting seputar properti lewat Blog 99.co Indonesia.

Tak lupa, pastikan kamu menemukan properti idaman di 99.co/id.

Samala Mahadi

Content Writer and all things Basquiat connoisseur.

Related Posts